BukBer Alumni 91 Angkatan 2010

Udah banyak kiriman plus komentar mengenai rencana buka bersama alumni kelas 91 SMPN 234 Jakarta, akhirnya dapet juga keputusannya. Kita bukber hari Rabu, 15 Agustus 2012. Semua sepakat, kita bakal ngumpul dulu di rumah Monica ba’da Ashar. Sore itu gue udah dandan rapi-rapi, cantik-cantik, wangi-wangi, eeh sampe di rumah Momon, gak tau pada kesambet atau pada kenapa, tiba-tiba gue liat muka temen-temen gue dah kayak gak punya semangat idup ckckck. Dengan pedenya gue nyapa mereka, eh si Ganjar bilang sambil ketawa “emang kita mau kemana dah?”. Sepintas gue bingung, kok dia bilang gitu? wah gak bener nih. “Kita gak jadi bukber”, kata Mario. What????? gue tersontak kaget, shock!! (lebay). “eh, kasian loh. anak udah rapi-rapi gini masa gak jadi sih? hehehe”, samber Ganjar lagi. “Ihhh kok gitu sih, emang kenapa? kok gak jadi?” gue tanya ke temen-temen gue itu. Kata mereka, temen-temen banyak yang gak dateng. Hufhhh tiba-tiba suasana jadi hening lagi, dah pada hilang semangat.

Gak lama kemudian, akhirnya ada beberapa temen gue dateng, si mereka yang dari tadi dah lesu bilang kalo bukber kita gak jadi. Tapi temen gue yang baru dateng itu tetep bilang kalo kita jadi bukber kok (Hore!!!!!) dan akhirnya Gue, Monica, Lita, Joko, Fajar, Sanjaya, Ganjar, Mario, Evan, Ade, Sugi, dan Ilham berangkat ke lokasi. Rencananya sih mau di Bebek Kaleyo, tapi ternyata takdir berkehendak lain. Di sana udah gak ada tempat duduk bagi kami huhuhu (T.T). Yaudah deh, kita nyari tempat lain aja.

Setelah muter-muter nyari tempat alternatif, akhirnya AW jadi tujuan juga. Setelah makan, foto-foto, ketawa-ketiwi, kita nyari masjid untuk sholat maghrib. Setelah sholat maghrib, temen-temen gue ngajakin jalan-jalan. Katanya sih gak lama-lama. Tapi ternyata, kita ngiterin Harapan Indah, ngelewatin BKT yang jalanannya gelap plus banyak pasangan-pasangan “bergerilya”. Gue dan Momon udah ketakutan, secara cuma kami yang boncengan cewek-cewek. Sedangkan Lita, sama Ilham. Huuuh si Momon dah pegel-pegel, kaki gue dah kesemutan, ternyata kita jalan jauh-jauh cuma buat ke Alfamart dan beli minuman????? Tingkah temen-temen gue di sana udah makin gak jelas deh. Cowok-cowok dah pada asik sendiri, kita yang cewek bertiga ber-bete-bete ria sambil nunggu mereka di motor -____- mau pulang duluan… tapi gak tau jalan. Takut juga menghantui gue dan Momon. Jalanan gelap pula, kalo di jalan kita diapa-apain? kan bahaya juga urusannya.

Setelah mereka dah puas dengan permainan mereka yang gak jelas, akhirnya pulang deh kita. huuuuh anak-anak cowok ngendarain motor lamban banget, si Momon yang gak sabaran akhirnya tancap gas. Karena saking ngebutnya tuh si Momon, sampe-sampe di belakang dah kahilangan rombongan temen-temen gue. Tinggal kita berdua deh di jalan, gak tau mereka emang ketinggalan atau lewat jalur yang beda. Hauuuuhhh jalanan seolah-olah makin gelap aja, seiring dengan makin tambahnya rasa ketakutan gue dan Momon. Yaudah kita mutusin buat langsung pulang aja ke rumah. Kita susurin jalan sambil gak berhenti-berhenti baca doa. Si Momon ketakutan, karena adek kelasnya pernah ada yang kecelakaan ketika melewati jalan itu (kalo ajal mah kapan aja, dimana aja Mon…Mon…) . Dan akhirnya kita menemukan juga titik terangnya, kita dah sampe di Kelapa Satu dan Momon terus melaju dengan motornya hahahha dan akhirnya kita sampai di rumah dengan si Momon eh… dengan selamat šŸ˜€

Iklan

Oh Tidak Kepala Gue ?!

Hari itu gue lagi semangat-semangatnya kerja di tempat PKL. Gue kerjain semua pekerjaan sesuai target yang dikasih atasan gue disana. Tiba-tiba salah satu senior gue yang juga penyiar di radio tempat gue PKL dateng ke meja kerja gue. Dia pamerin hasil kerja temen gue yang juga PKL di sana. Gue gak ngerti apa maksudnya dia ngebanding-bandingin gue dan temen gue padahal selama ini atasan gue dan dia selalu bilang pekerjaan gue yang paling baik di antara temen-temen gue. Mungkin maksud dia baik, cuma biar gue terdorong untuk jadi lebih baik lagi. Tapi dia gak sadar, sikap dia yang seperti itu justru membuat gue nge-down dan gak semangat lagi. Mungkin guenya aja yang berlebihan menanggapi sikapnya yang seperti itu. Tiba-tiba hati gue terasa sakit, gue ngerasa pekerjaan gue gak dihargai lagi. Gue gak kuat nahan air mata yang memaksa gue buat mengeluarkannya. Entah kenapa saat itu gue langsung terbayang nyokap gue. Gue langsung sms kakak gue, gue bilang kalo gue kangen nyokap. Saat itu juga kakak gue langsung nelpon balik ke gue. Akhirnya gue lari ke toilet untuk menjawab panggilan kakak gue. Seketika gue nangis sejadi-jadinya, gue bilang ke kakak gue kalo gue sakit dan gue mau pulang. Setelah itu gue keluar dengan mata yang masih bengkak. Senior gue bingung ngeliat keadaan gue yang seperti itu. Dia langsung datengin gue lagi dan nanya apa yang terjadi pada gue. Gue bilang aja kalo gue sakit. Akhirnya gue izin pulang sama atasan gue.

Gue turun ke bawah untuk nunggu kakak gue yang sedang dalam perjalanan untuk jemput gue. Di sana gue ditemenin senior gue yang nyebelin tadi. Setelah itu dia ngajak gue ke studio on air. Dia berusaha menghibur gue dengan mengulang yang pernah dia ajarin ke gue mengenai broadcast radio. Gue bisa ketawa lagi dan lupa dengan masalah yang tadi. Dia nunjukin bagaimana rundown-rundown acara di radio, karena selama ini yang gue tahu cuma rundown acara televisi (jurusan gue Broadcast TV). Ketika itu tiba-tiba ada rekan kerja yang lain membuka pintu dan memberitahu bahwa sudah saatnya istirahat dan makan siang. Senior gue langsung ngajak gue ke atas lagi dan tangannya itu langsung nyentuh kepala gue sambil bilang ā€œudah, ayo kita makanā€, dia langsung enyah begitu aja dan gue masih diam di studio. Akhirnya gue keluar dari studio dan nunggu kakak gue lagi di lobby. Gue nelpon kakak gue dan katanya sebentar lagi sampai. Gue nunggu sebentar di luar, akhirnya kakak gue sampai di depan gedung tempat gue PKL. Belum sempat parkir mobil, gue langsung masuk begitu mobil berhenti. Akhirnya gue dianter pulang sampai rumah, dan kakak gue kembali ke kantor.

setelah kau pergi.. ku merasa lebih baik

memang ketika baru menyadari kau telah meninggalkanku demi yang lain, sakit terasa sungguh mendalam ku rasakan di hatiku. sungguh tak percaya dirimu yang dulu mengumbar janji-janji akan setia, ternyata tega meninggalkanku begitu saja. setelah ku mencoba untuk merelakanmu.. ku belajar tuk menghapus segala ingatanku tentang dirimu. seiring berjalannya waktu, aku merasa seperti burung yang lepas, ku terbang bebas mengarungi seluruh angkasa.. hingga akhirnya ku menemukan seseorang yang membuatku terpesona tanpa ada ada yang ku buat sakit hatinya. ya, sekarang aku bebas menyukai siapa saja orang yang ku suka. tak ada cemburu, tak ada lagi pertengkaran hanya karena hal sepele. kini ku bebas berteman dengan siapa saja. tak ada orang lain yang membatasi.. ya, aku memang single dan aku sangat senang dengan hal itu.Ā  dan kini, aku hanya menunggu sang pangeran pemilik tulang rusukku yang akan menjemputku ke dalam bahtera yang akan menjadi tempatku menempuh hidup yang baru bersamanya, selamanya…

EDCOUSTIC

Untuk mendengarkan lagu ini silahkan klikĀ disini

Untuk mendownload secara halal lagu ini silahkan klikĀ disini

Ā 

GRATIS! Minus one lagu ini, silahkan klikĀ disini

Penyanyi: Edcoustic feat Fika

Cipt : Aden

Produksi: Forte Record

Kumandang cinta bergema hingga kehati

Lafaz lafaz asmara memanggil jiwa yang rapuh

Rapuhnya aku Kau maha tahu

Pagi siang malam dunia yang kutuju

Saat kujatuh baru kusadar Kau lah segalanya

Reff:

Tuhan kuangkat kedua tanganku

Sudikah Engkau menerima cintaku

Berdarah-darah akan kutempuh

Menggapai tarikat cintaMu

Tujuh surga pun aku tak pantas

Menerima diri yang bersimbah dosa

Kuharap cinta dan ampunanMu

Setinggi arasy-Mu seluas semesta cinta

Lihat pos aslinya

Yang Tak Bisa Dilupakan

Beberapa bulan yang lalu setelah hari kelulusannya, gue dah berusaha melupakan seseorang dan berhasil Namun, keberhasilan gue buat ngebuang jauh-jauh semua bayangan tentang orang itu ternyata tidak bertahan lama.

Sekarang gue dah kelas XII dan kebetulan kami sama-sama dari bidang akademik teknologi, so ga ada lagi yang bisa gue pinjem bukunnya selain dia. Kalo gue minjem buku sama kakak-kakak kelas gue yang satu jurusan juga gak mungkin, cz gue aja ga deket sama mereka. Kenal nggak, ya males lah buat negur sapa. Hmm akhirnya gue buru-buru sms dia, dan ternyata bukunya belum ada yang minjem tuh. Yaudah dia bilang katanya mau nitipin buku yang mau gue pinjem lewat adek kelas gue yang masih kelas X, mungkin kalo pagi dia gak sempat, harus buru-buru berangkat kerja. Tapi besoknya dia sms gue lagi, katanya dia mau nganterin bukunya ke kelas gue sekalian dia mau ambil foto wisudanya. Gue sih oke-oke aja cz gue emang butuh buku itu.

Besoknya pas gue selesai tadarusan (kalo Ramadhan wajib baca Qur’an sebelum pelajaran dimulai), temen gue keluar. Gak lama kemudian temen gue balik, dia bilang katanya gue dicariin Kak Reza di depan kelas. Temen gue yang tau kalo gue suka sama Kak Reza ya ngeledekin gue sambil senyum-senyum. Hufhhh seketika jantung gue berdegub secepat delman (ketuplak ketuplak ketuplak kwkwk). Tapi gue gak bisa segera nemuin kakak itu, soalnya ada pengumuman dari Wakasek Kurikulum kalo nanti mau ada presentasi dari sebuah lembaga bimbel dekat sekolah gue. Yahhh yaudah deh gue dengerin aja sambil berdoa semoga gak bakal lama. Setelah selesai, gue langsung buru-buru nemuin kakak itu. Sempat di tahan sama temen gue, dia bilang “baik-baik ya sama kakaknya” sambil megang tangan gue seolah-olah gue mau dibawa kabur sama Kak Reza huhhhh lebay deh -__- udah deh gue langsung ninggalin temen gue. Pas gue buka pintu, seketika kaki gue gemetar, jantung gue berontak gak karuan, segera gue atur napas perlahan (tapi gak terlalu ketara biar gak ketauan), kakaknya langsung ngasih buku fisika pesanan gue. Entah mungkin karena nervous atau apa, spontan gue nutupin sebagian wajah gue pake buku itu. Tanpa buang-buang waktu, Kak Reza nanya Kajur gue (Pak Onie) / asistennya, Kak Richard dah dateng belum? gue jawab aja kayaknya belum tuh kak. Hmm mungkin karena udah jam 7 lewat, akhirnya dia minta gue yang ambil fotonya di Kak Richard, setelah itu dia langsung lari terburu-buru. Yaudah gue masuk ke kelas gue lagi deh.

Pas gue nutup pintu kelas… tiba-tiba temen-temen dekat gue nyambut gue dengan kata “Chyeee”. Ah sebenarnya gue juga seneng sih, apalagi itu kesempatan gue buat ngambil fotonya. Waktu resepsi pernikahan salah satu alumni, gue pernah nyuri-nyuri kesempatan buat ngambil gambar Kak Reza, pura-puranya gue ngambil foto dari samping (padahal gue lebihin ke kiri biar kakak itu in frame hihihi). Tapi unfortunately, ckckck foto-foto itu malah kehapus (T.T)

Pulang sekolah gue ngambil foto wisudanya dari Kak Richard. Sampe di rumah, gue liatin terus tuh foto hihihi abis itu gue simpen di map gue biar gak rusak cz dari sananya emang gak dikasih map (pelit banget). Gue berusaha gimana caranya biar gak ada yang liat foto itu. Hmm besoknya gue titipin ke adek kelas deh. And pas pulangnya.. Kak Reza ngucapin terimakasih atas titipan yang gue kasih.

Hmm gue jadi inget kalo gue yang lebih sering ngerepotin dia. Waktu LDKS, gue kehilangan kotak makan, pouch, dan goody bag gue. Mungkin kalo gue jadi orang lain saat itu, gue bakal bilang kalo gue ini lebay cz sampe mau nagis cuma gara-gara kahilangan barang-barang itu doang. Kakak-kakak kelas gue pada bantuin gue buat nyari baranga-barang “berharga itu”, termasuk Kak Reza. Terus waktu gue ikut acara Faris Goes to School di SMA 59, gue baru inget kalo gue ketinggalan sesuatu di sekolah. Gue disuruh kakak kelas buat minta tolong aja sama Kak Reza, biar dia nanti yang nyariin kalo dia masih di sekolah. Yaudah gue terima saran itu, dan langsung gue sms Kak Reza. Gak lama kemudian, dia bales katanya dia udah di jalan dan minta gue buat nanya ke temen gue aja. Yahh gue langsung cemberut cz gue dah sms temen gue tapi gak dibales-bales. Yaudah akhirnya gue pasrah. Pas pulangnya…. “dek, dipanggil Kak Reza”, kata Kak Yomi. Dan ternyata hahhh di tangannya ada kertas yang gue maksud dan langsung ngasih ke gue hhh seneng banget gue cz gue bakal kena hukuman kalo kertas itu sampe hilang hehehe.

Oh iya, ada lagi. Waktu gue ikut FL2P #2 kan gue hampir pingsan gara-gara gak kuat jalan kaki +/- 6 Kilometer. Ketidakkuatan ku terungkap saat ku injakkan kaki di Pos 7 (asek dah bahasanya). Untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan, akhirnya gue dipulangkan. Ā Tapi gue pulang ke rumah gak sendirian, gue dianter alumni Faris namanya Kak Riri. Sebelum berangkat ke rumah gue, gue dianter ke masjid dulu buat istirahat bis itu siap-sipa pulang. Karena kakaknya cuma bawa satu helm, kakaknya minjem helmnya Kak Reza. Yaudah akhirnya gue pake deh helmnya. Eh Kak Reza malah ngeledekin gue uwhh. Sepanjang jalan gue ngebayangin terus pemilik helm yang lagi gue pake hihihi…

Btw cerita yang ini sampai di sini dulu ya. Nanti gue ceritain lagi tentang “Ketok Magic”, oke? Bye ^^