(Bukan) Tanaman Baru di Kebun Gue

Jakarta, 30 Juli 2013

Ehm check sound dulu laaaaah

Dooooo…. oke sip (y)

Tanaman yang berbunga

layu secara tiba-tiba

hampir saja kebun gue

“berbela sungkawa”

hiks…hiks…dan hiks

Tapi gue sadar,

mungkin alasan kenapa

tanaman yang sedang gue sayang-sayang,

gue siram tiap hari, gue rawat…

tiba-tiba tak bergairah

untuk hidup subur di kebun gue…

tak lain karena akan ada tanaman baru

yang bunganya lebih indah

yang bakal tumbuh subur menghiasi kebun gue

hihihi kenapa jadi ngomongin tanaman ya??

Apa ada hubungannya sama hal yang bakal gue ceritain kali ini??

Cuss… yuk kita kemon 😀

Entah apa yang mendorong gue buat ngechat Kak Reza atau sebut saja Hyuk Chin a.k.a. Park Hyuk Chin waktu itu. Chat by “buku muka ” itu gue awali dengan ajakan bukber yang diadain  suatu organisasi yang mana gue dan dia aktif disana. Pas gue chat begitu ternyata sebelumnya dia belum tau tentang acara ini. Awalnya dia bilang mau, ASAL cowoknya banyak yang dateng (maklum sekolah gue mayoritas cewek). Yaudah gue bilang aja kalau gue juga mau ngembaliin buku.

Hari itu pun tiba, tepatnya tanggal 28 Juli 203 di Masjid At Taqwa. Sempat agak kecewa karea gue gak liat Hyuk Chin hadir. Tapi gue positive thinking aja lah. Mungkin ada halangan. Aaaand ternyata… dugaan gue salah !!!

Begitu acara akan dimulai, gue ngeliat seseorang berkacamata mengenakan jaket merah senada dengan baju yang gue kenakan hari itu. Sesekali gue mergokin dia nengok ke arah gue. Hmmm mungkin dia mau mastiin kalo gue bener-bener hadir juga #geer nyaaa hehe.

Di tengah acara, gue hampiri dia di balik hijab. Gue ucapin salam dan gue serahin buku-buku yang udah gue pinjem dari dia. Dia nanya “Ini…siapa? Cipa ya? Cipaaaa ganti hahaha”. Huuuuuh malah ngeledeki. Gue minta maaf karena bukunya agak rusak karena sering gue pake buat belajar #aseeek namanya juga persiapan buat UN waktu itu. Eh responnya malah lebay banget, diketawain lagi deh gue -_-“

Akhirnyaaa waktu berbuka tiba juga. Setelah gue ngambil air wudhu, batalin puasa dengan kurma dan air putih, gue langsung ikut sholat berjamaah. Selesai sholat, gue ngambil tas lalu keluar menuju teras masjid. Gue masih berdiri bareng temen-temen gue sambil nunggu kapan acara makan-makan dimulai wkwkwk.

Tanpa sengaja, gue  berhasil mergokin lagi. Dia ngeliat ke arah gue!!! Cukup lama dan gue busa tau tanpa ngeliat langsung ke arah orang itu. Itulah salah satu keanehan gue yang dimaksud sama Debul (adek kelas gue) 😀

Sesaat jantung gue berdegup lumayan kencang bagaikan ada yang mendrible bola basket di dalam jantung gue. Bunyinya dug…dug…tuinkkkkk. Tapi ternyata itu pandangan dia yang terakhir di hari itu. Sedih sih… tapi gue berharap ada pertemuan selanjutnya dan seterusnya. Semoga ini bukan pertemuan terakhir antara gue dan Hyuk Chin, aamiin :’)

Tak mampu kuiingkari

serpihan hati

yang berhenti

memeluk jiwamu

kini tlah menyatu

menjadi sebentuk

hati…

yang baru

terlahir

dari jiwaku

yang tak bisa

menghapus bayangmu dari

memoriku…

Iklan